Sexx mak datin

Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga.

Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong.

Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta.

Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu.

Aku memang ramah dengan semua sedara ku dan ringan tulang. Itu ajalah yang makngah buat sekarang tapi, Pak ngah engkau sendiri main balun jer mana yang terjumpa.

Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang. Nasib baik lah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le" rendah aja suara Mak Ngah.

Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya.

Aku menginap di rumah Mak Ngah, dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun.

Mungkin juga mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak saudara dalam urusan persediaan majlis.Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah.Tidak kurang juga yang sudah berkahwin serta mempunyai anak.Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu persatu saudara maraku yang akan kutemui nanti.

Leave a Reply